Awek bermain ular kantoi tidak pakai seluar dalam Free adult sex bot

Aku tak tau la masa aku tengah mimpi tu, aku berlari setempat atas katil ke, lari pusing dalam bilik tidur ke camna, aku tak pasti la. Disebabkan aku masih lagi mentah, cuma ajet-ajet dewasa, aku taktau pun pasal tanda-tanda gangguan jin saka sakau semua ni. Jadi aku layan je la mimpi-mimpi buruk yang menghiasi setiap malam aku. Masa tu mata aku dah bengkak tahap mamat K-Pop punya sepet. Bulan-bulan seterusnya sampai ke SPM aku ponteng tapi duit yuran tuisyen yang nenek aku bagi semua aku kelepet buat beli rokok dan main game kat cyber cafe. Berbekalkan motosikal Yamaha Sukan peninggalan arwah ayah, aku merempit balik rumah kira-kira jam 11 malam selepas selesai “tuisyen” dan melepak di padang permainan. Rumah nenek aku pula rumah kampung tanah lot biasa ja.

Aku rasa la kalau hari-hari mimpi lari macam ni, mesti badan aku jadi fit. Kalaulah aku gemuk, mesti aku dah kurus sikit dah sekarang. Mimpi-mimpi seram ni kembali semula bila aku dah setengah tahun di tingkatan 5. Aku ada tuisyen matematik tambahan yang aku pi sebanyak 4 kali masa awal tahun saja. Rumah Bob terletak di taman perumahan tak jauh dari rumah nenek aku.

awek bermain ular kantoi tidak pakai seluar dalam-52

Pak Ngah sekadar tersenyum sinis menoleh ke arah aku.

Asalkan daripada susur galur keluarga bekas tuannya.

Longlai aku melangkah ke arah bengkel kemahiran hidup.

Masa mesyuarat guru pertengahan tahun hari tu, nama awak naik kat list guru disiplin. Masa aku baru pulang dari sekolah, nenek aku tiba-tiba ajak aku balik kampung. Sekali dengan arwah ayah dan mak aku, masa tu aku sekolah rendah. Kami ada berhenti sekejap di gerai untuk minum petang. Sesampainya di rumah moyang aku, kelihatan beberapa ketul manusia yang aku kenali. “Ni yang ramai datang ni mungkin nak harta moyang hang tu ja. “OMAKKAU $*(%^&**%()#.” Lancar kata-kata carutan mengalir keluar dari bibir aku yang mulus ini. ” Tak pasal-pasal aku meletakkan kesalahan pada kerengga. Dengan rokok masih di mulut, aku segera menuju ke arah tingkap.

Di kalangan pelajar yang satu tingkatan dengan aku, tak dinafikan aku memang terkenal dengan kenakalan aku. ” Salah orang yang sedang memegang moyang bertanya kembali. ” Moyang menunding jari tepat ke arah aku yang tengah menghendap melalui celahan tingkap.

Kata-kata Cikgu Su atau nama penuhnya Cikgu Supardi masih terngiang di telinga aku. Kalau orang yang tak kenal, mesti ingat dia tu cikgu perempuan.

“Amboi Fakri, fikir apa tu sampai tak berkelip mata. Penyudahnya kami semua diturunkan kelas semasa nak masuk ke tingkatan 5. Nak bercerita pasal kisah seram suam-suam, tapi tercerita kisah Cikgu Su la pulak. Al-kisahnya semasa aku di tingkatan 5, masa tu dah lepas pertengahan tahun dah. Sampai sekarang aku tak jumpa lagi buah rambutan sesedap tu.

Aku serta partner in crime iaitu Apit dan Bob memang sering menjadi bualan di kalangan cikgu. Kenakalan kami kadang-kadang mengalahkan budak-budak kelas belakang.

“Azli, hang tengok ka moyang hang dok berubat tadi? Mungkin sebab dah bosan kot dok lama sangat dengan moyang. Dah tak mampu menyara kehendak saka tu.” Terang Pak Ngah panjang lebar.

Tags: , ,